Wednesday, November 14, 2007

lupa ini lupa itu

Ada suatu kebiasaan yang terjadi setiap gue mau pergi keluar rumah. Bolak-balik keluar masuk rumah karena ngelupain sesuatu. Udah diluar pintu rumah, eh masuk lagi ke dalem rumah karena kelupaan sesuatu.

Itu kalo udah di luar rumah. Pas masi di dalam rumah mah... Heeuuhhh... jangan ditanya. Udah mau keluar dari pintu, balik lagi ke kamar buat ngambil ini itu yang lupa.



Yang menyebabkan gue bolak-balik ya tentu aja kepikunan gue. Mulai dari lupa bawa Handphone, EZ-Link *kartu langganan yang dipake buat naik bis ato MRT di sini.*, Dompet, lupa pake jam tangan *sejak gue pindah ke Singapore, jam tangan udah kayak keharusan yang harus dipake kalo pergi-pergi. ga pede rasanya kalo ga pake jam tangan.*, sampe lupa kalo belom gosok gigi *jorok bet ahhh*. Secara kalo mau sikat gigi, gue harus ke kamar mandi yang ada di kamarnya kakak gue. Berhubung kamar mandi gue ga ada wastafelnya atopun tempat buat menaruh tuh sikat gigi. *Dulu pernah bikin tempat sendiri dari gelas plasik yang dikasi tali dan di gantung. tapi yang ada tuh sikat gigi nyemplung ke WC pas gue lagi mau ngambil odol dari tuh gelas plastik . Dan jadilah nasib tuh sikat gigi berakhir di tong sampah *sapa juga yang mau pake abis nyebur ke wc*. Kapok. Jadi terpaksa gue taruh tuh peralatan sikat gigi di kamar mandi kakak gue.

Tapi yang paling sering menyebabkan bolak-baliknya gue adalah si EZ-Link, padahal itu adalah salah satu pembantu hidup gue di sini *secara gue butuhin buat pergi kemana-kemana dengan kendaraan umum*.

Nah mending kalo gue ingetnya beneran pas masi di depan pintu rumah, atau paling nggak sebelom turun lift *Gue tinggal di apartemen lantai 9*. Ga jarang gue ingetnya udah di deket halte bis *halte bis nya di samping apartemen gue*, setelah bersusah payah lari-larian ngejar bis yang udah dateng *padahal gue masi baru keluar dari lift* berhubung udah telat buat kelas pagi.

Sejak itu, si Mbak Erlia jadi sering ngabsenin barang-barang gue kalo gue mau pergi keluar rumah. Saking bosennya ngeliat gue yang bolak-balik ala setrikaan keluar masuk rumah.

Gue : "gue pergi dulu ya."
Mbak Erlia : "Iya. Udah bawa HP belom?"
Gue : "Udah."
Mbak Erlia : "EZ-link?"
Gue : "Udah."
*dan lain-lainnya.*

Itu kepikunan yang sering terjadi di Singapore. Kepikunan laennya? Bisa ditanyakan sama temen-temen SMA saya. Terutama sama si pihak L. Waktu SMA, dia sering banget nitip minta beliin martabak di kantin pas lagi istirahat. Gue iyain dan pergilah gue ke kantinnya dengan semangat menggebu-gebu karena kelaperan yang amat sangat. Dan 10 menit kemudian gue balik lagi ke kelas dengan membawa sebuah tempat nasi dari sterofoam (buat gue).

Si L : "Mana martabaknya?"
Gue : "Hah? (mangap, terus senyum-senyum bego). Maap ya, gue lupa."
Si L : "...."

Dan itu terjadi hampir setiap kali dia nitip martabak ke gue. Dan anehnya dia beneran ga ada kapok-kapoknya buat nitip tuh martabak ke gue. aneh tapi nyata.

5 comments:

za_lupin said...

WaduUuhh..
sama aja qtaa..
saya juga pikun kuadrat..
hahaha...

nADa said...

haha..
NAD jg gt..^^
*banyagg kwan neiih!

Risa said...

asyikkk... banyak temen. haha.

wick3d said...

yah, nitipnya kan sambil berharap juga. hahahaha. buset, boro2 lupa, emang dasarnya ga mau beliin.

KieN said...

wah kok bisa yach ... lupa mulu ..hihi