Wednesday, November 14, 2007

lupa ini lupa itu

Ada suatu kebiasaan yang terjadi setiap gue mau pergi keluar rumah. Bolak-balik keluar masuk rumah karena ngelupain sesuatu. Udah diluar pintu rumah, eh masuk lagi ke dalem rumah karena kelupaan sesuatu.

Itu kalo udah di luar rumah. Pas masi di dalam rumah mah... Heeuuhhh... jangan ditanya. Udah mau keluar dari pintu, balik lagi ke kamar buat ngambil ini itu yang lupa.



Yang menyebabkan gue bolak-balik ya tentu aja kepikunan gue. Mulai dari lupa bawa Handphone, EZ-Link *kartu langganan yang dipake buat naik bis ato MRT di sini.*, Dompet, lupa pake jam tangan *sejak gue pindah ke Singapore, jam tangan udah kayak keharusan yang harus dipake kalo pergi-pergi. ga pede rasanya kalo ga pake jam tangan.*, sampe lupa kalo belom gosok gigi *jorok bet ahhh*. Secara kalo mau sikat gigi, gue harus ke kamar mandi yang ada di kamarnya kakak gue. Berhubung kamar mandi gue ga ada wastafelnya atopun tempat buat menaruh tuh sikat gigi. *Dulu pernah bikin tempat sendiri dari gelas plasik yang dikasi tali dan di gantung. tapi yang ada tuh sikat gigi nyemplung ke WC pas gue lagi mau ngambil odol dari tuh gelas plastik . Dan jadilah nasib tuh sikat gigi berakhir di tong sampah *sapa juga yang mau pake abis nyebur ke wc*. Kapok. Jadi terpaksa gue taruh tuh peralatan sikat gigi di kamar mandi kakak gue.

Tapi yang paling sering menyebabkan bolak-baliknya gue adalah si EZ-Link, padahal itu adalah salah satu pembantu hidup gue di sini *secara gue butuhin buat pergi kemana-kemana dengan kendaraan umum*.

Nah mending kalo gue ingetnya beneran pas masi di depan pintu rumah, atau paling nggak sebelom turun lift *Gue tinggal di apartemen lantai 9*. Ga jarang gue ingetnya udah di deket halte bis *halte bis nya di samping apartemen gue*, setelah bersusah payah lari-larian ngejar bis yang udah dateng *padahal gue masi baru keluar dari lift* berhubung udah telat buat kelas pagi.

Sejak itu, si Mbak Erlia jadi sering ngabsenin barang-barang gue kalo gue mau pergi keluar rumah. Saking bosennya ngeliat gue yang bolak-balik ala setrikaan keluar masuk rumah.

Gue : "gue pergi dulu ya."
Mbak Erlia : "Iya. Udah bawa HP belom?"
Gue : "Udah."
Mbak Erlia : "EZ-link?"
Gue : "Udah."
*dan lain-lainnya.*

Itu kepikunan yang sering terjadi di Singapore. Kepikunan laennya? Bisa ditanyakan sama temen-temen SMA saya. Terutama sama si pihak L. Waktu SMA, dia sering banget nitip minta beliin martabak di kantin pas lagi istirahat. Gue iyain dan pergilah gue ke kantinnya dengan semangat menggebu-gebu karena kelaperan yang amat sangat. Dan 10 menit kemudian gue balik lagi ke kelas dengan membawa sebuah tempat nasi dari sterofoam (buat gue).

Si L : "Mana martabaknya?"
Gue : "Hah? (mangap, terus senyum-senyum bego). Maap ya, gue lupa."
Si L : "...."

Dan itu terjadi hampir setiap kali dia nitip martabak ke gue. Dan anehnya dia beneran ga ada kapok-kapoknya buat nitip tuh martabak ke gue. aneh tapi nyata.

kelanjutan ceritanya...

Thursday, November 8, 2007

.dunia perdandanan.

Dandan? No...!!! Gue paling ga suka sama yang namanya make up. Kenapa si yang ditakdirkan untuk bermake-up itu cewek? Kenapa ga cowok? *Membayangkan bagaimana dunia jadinya kalo cowok yang harus bermake-up*.

Suka si kalo ngeliat cewek cantik dimake-up in dalam batas yang normal *ga tebel-tebel, natural aja gitu*, tapi paling ogah kalo harus tuh make up-an diterapin sama gue. Yah, meski sehari-hari gue juga pake bedak *meski masi suka blepotan*



Yah, bukan berarti gue ga pernah di make up-in selain pake bedak. Pernah si pernah. Cuma dalam even-even tertentu yang memang memaksa gue untuk di make up in. Misalnya waktu kakak gue nikah, udah dipastiin gue pasti harus bermake up dan berkebaya seragaman sama kakak-kakak gue yang laen.

Selain itu pas acara lustrum di SMA, dimana gue ikutan nyanyi di paduan suaranya. Semua anak-anak yang main musik dan paduan suara diwajibkan untuk di make up, meski cowok sekalipun *dengan alasan bakal diliput di tipi. Terpaksa...* . Gue bener-bener ada dalam batas ketidak PD-an waktu keluar dari ruang make up dan ngeliat semua temen-temen gue yang jelas langsung pada senyum-senyum mencurigakan waktu ngeliat gue. Yah meski abis itu temen-temen gue banyak yang bilang gue cantik *ga jelas maksudnya ngomong jujur, menghibur ato nyela ato ngina*.

Kenapa gue sampai segitu ga sukanya di make up in? Menurut gue make up tuh ribet dan nyusahin. Ga praktis. Butuh ini itu yang meribetkan. Secara kalo pake begituan ga bisa sembarangan. Salah-salah yang ada muka gue jadi tambah amburadul *secara skarang aja udah amburadul.*

Tapi jujur aja ya, gue pengen banget pake yang namanya eyeliner dan bikin smokey eyes *bikin daerah sekitar mata jadi bergaya gothic, item-item gitu dah. bingung juga jelasinnya*. Gue suka banget ngeliat si Avril Lavigne dengan matanya yang dipakein eyeliner yang cukup tebel.



*Keren banget menurut gue.*

Tapi satu hal yang menciutkan niat gue pake eyeliner. kantong mata. Iya, kantong mata gue bisa dibilang cukup gede. Bukan karna kurang tidur, normalnya aja emang udah gede. kalo kurang tidur, beh... jangan ditanya. parah. Tambah gede dan item.

Kemaren gue nemenin temen gue beli maskara. Ga cuma gue si yang nemenin. Tapi berame-rame. Jadilah gue mencoba-coba yang namanya eyeliner di tempat itu dan di les private kilat sama temen-temen gue yang udah pakarnya dalam hal berdandan ria.

Abis itu, salah satu temen gue nanya ke mbak-mbak nya gimana caranya bikin smokey eyes. Dan mbak nya langsung dengan antusias mau menunjukkan gimana caranya bikin dan dia meminta salah satu dari kita untuk jadi modelnya. And guess what? Semua mata temen-temen gue dengan serentaknya melihat ke arah gue. Dan jadilah gue tumbal hari itu. *makasih ya kawan...* Gue pasrah.

Jadilah gue mata gue dirombak, eh didandanin. Dikasi eye shadow 3 macem eye shadow, yang warna kulit lah, yang warna agak abu-abu lah, yang warna item lah. ga ngerti dah.


*Beginilah gue jadinya*

Hasilnya mata gue *menurut gue* beneran kayak abis ditonjok. Dan semua orang bilang bagus *skali lagi gue ga tau maksudnya mereka menghibur, nyela ato ngina. negatif thinking abissss*. hahahah.

Jadilah gue melanjutkan kelas hari itu dengan smokey eyes hasil dijadiin tumbal sama temen-temen gue. Ga PD tingkat parah, tapi berlagak sok ga ada yang berubah, cuma itu yang bisa gue lakuin.

*Tapi setelah di pandang-pandang, emang bagus si. dodol ah.*

kelanjutan ceritanya...