Tuesday, December 25, 2007

sedikit sapaan

MERRY CHRISTMAS EVERYONE...!!!!

Huahh... berhubung saya sedang di liburan, dan internet di rumah di jakarta hanya mengandalkan dial up, jadi ga sempet posting apa-apaan. Cerita soal liburannya akan menyusul setelah saya kembali ke realita kehidupan di sana.

kelanjutan ceritanya...

Saturday, December 15, 2007

:: lagi suka ::

"Libur telah tiba... libur tlah tiba. hore hore hore."

Yes yes yes cihuy uhuy mantabs abisss...


Akhirnya dateng juga hari ini. Akhirnya kami semua mendapatkan kebebasan kami. Kebebasan dari tugas-tugas biadab.

Hari ini hari trakhir kuliah. Dan bebas skali rasanya karna si dosen juga udah ga ada sejak pertemuan kemaren. Jadilah saya makin cinta ama kampus saya.

Temen gue : "Ris, besok jalan yuk..."
Gue : "Ayoo... eh tapi, bukannya besok loe balik?"
temen gue : "Ya iya, kan gue belom selese ngomong. Jalan yuk ke gading."
Gue : "kutu loe."
temen gue : (ketawa bahagia + ngejek + ngina + nyela)

Emang, beberapa teman udah mau pulang ke Indonesia besok. Beberapa lainnya masih hari Senen. Dan gue hari minggu. Yippie... Ya jadi sebenernya si ga usah pake acara ngiri-ngiri gitu juga si ya. dodol.

Malemnya, pas lagi Online di MSN, si delia tiba-tiba ngasi tau kalo di langit bintangnya banyak banget. Dan emang bener aja pas gue buka jendela kamar. Wuiiihhh, jarang abis gue liat bintang di Singapore. Terus katanya juga ada hujan meteor, ato apa lah itu di sebutnya jam 12.45 malem ini.

Emang gue sempet baca kemaren bakal ada ujan meteor, ujan bintang ato apapun itu namanya, tapi tanggal 13-14an gitu. Sayangnya langit kemaren kurang bersahabat. Tadi gue tungguin, tapi ga muncul-muncul. Tapi tetep kehibur ama bintang-bintang yang betebaran. Secara gue cinta banget ama bintang. hahaha. makasih Delia cantik atas pemberitahuannya. *ngelapppp*

Lagi suka ama lagunya Sherina yang jaman dia masih kecil dan maen Petualangan Sherina. Judul lagunya "Lihat Lebih Dekat."

Tapi cuma suka bagian yang ini.

Lihat segalanya lebih dekat
Dan ‘kubisa menilai lebih bijaksana

Mengapa bintang bersinar
Mengapa air mengalir
Mengapa dunia berputar
Lihat segalanya lebih dekat
Dan ‘kuakan mengerti


Ga tau kenapa. Pokoknya suka. *maksa*

kelanjutan ceritanya...

Saturday, December 8, 2007

auahgelap...

*sigh*

Rasanya lagi pengen teriak sekenceng-kencengnya...

aaaaaarrrrggggghhhhhhh...

kelanjutan ceritanya...

Thursday, December 6, 2007

cepetan yuk ...

Assignment yang kemarin sudah dikumpul. Yes asoy geboy. Dan hari ini adalah saatnya untuk beristirahat sejenak dan bersosialisasi lagi bersama lingkungan teman-teman, setelah mengautiskan diri dalam dunia assignment management.


Student lounge, yang seminggu kemaren diliputi keheningan dan keautisan masing-masing individu dengan laptopnya masing-masing, kali ini student lounge saat SRS pun diisi dengan kegiatan-kegiatan ceria. Mulai dari main Winning Eleven di komputer (lengkap dengan sticknya lho... udah mirip sama rental PS dah pokoknya) sampe maen kartu chapsa (permainan kartu sejenis poker).

Delia : "Eh ayo-ayo cepetan sign out. Udah mau jam setengah 5 nih."
Gue dan yang lain : "Eh iya. ayo-ayo."

Langsung kami semua menghambur keluar. Dan secepat kilat menuju ke receptionis buat sign put SRS. Abis itu, kalo biasanya kita semua langsung menuju ke arah berlawanan, ada yang ke halte bis a, halte bis b, halte bis c, ke mrt station, kali ini kami semua berbondong-bondong menuju ke satu tujuan. Satu tujuan yang telah kami nanti-nanti sejak kemarin.

Ke STARBUCKS.

STARBUCKS Raffles City tepatnya.

*Kenapa ke starbucks? Ada Apa dengan Starbucks?*

Karna starbucks memeberikan minuman GRATIS pada jam 5 sampe jam 7 sore, khusus buat hari ini. Pemberian minuman gratis atas dasar si Starbucks mau beramal. Jadi jumlah pendapatan yang terjual pada jam itu akan disumbangin ke Salvation Army. Dan ga cuma di Raffles City aja, tapi di semua starbucks di daratan Singapore.

Yang di gratisin semua minuman dengan ukuran tall. Tapi tetep aja cihuy abis. 5 Dollar gitu. Amat sangat berarti bagi student-student seperti kami ini. Makin cinta deh sama Starbucks.

Pas nyampe depan starbucks, udah banyak yang mau ngantri. Tapi belom ada sama skali yang ngantri di tempat queue nya. Jadilah gue dan temen-temen gue yang berjumlah sekitar 10an orang menunggu di tempat yang paling deket sama antrian.

Beberapa menit kemudian, seorang mbak-mbak starbucks menyamperin kita yang nunggu dengan dengan becanda yang super duper ributnya udah mirip ama pasar impres di jakarta.

mbak-mbak : "are u guys here for queuing or not?"
gue dan teman" : "Yes."
Mbak- mbak : "Just queue right there." (sambil nunjuk ke tempat antri)

Dan jadilah kami di barisan yang bisa dibilang paling depan. Cuma ada 3 orang laen di depan kita. Sedangkan yang tadi dateng duluan daripada kita malah jadi dibelakang kita.. Maap ya kalian jadi harus ngantri di belakang kami.

Dan ditanyainlah satu per satu kita mau pesen apa pas dan dicatet di selembar kertas kecil gitu. Tuh kertas nantinya bakal dikasih ke kasir dan dituker dengan minuman kita. kertanya si biasa aja. Post it berwarna biru.

Selain minuman yang kita pesen, di tuh kertas juga dicatet nama kita. Dan si mbak-mbak itu menuliskan nama gue LISA. LISA. AArrhhhh... mengapa gue harus CADEL. sedangkan nama gue mengandung huruf R?

Yah, tapi bodo amat ama siapa nama gue yang di tulis di situ. Yang penting minum gratis.

Pas abis dapet minumannya, kita semua langsung kumpul di luar dan melanjutkan ke rencana selanjutnya untuk ke STARBUCKS Suntec. Dasar manusia ga mau rugi semua....

Di jalan, kita-kita udah memikirkan nama baru. Ada yang namanya mau berubah jadi Paijo, Tukinem, sampe David dan Victoria. Bego abis dah. Abis itu kita juga menyusun strategy untuk jangan pernah berdiri menghadap kamera dari pihak starbucks yang selalu jeprat-jepret selama ngantri. Ga lucu banget terkenal karna kerakusan dan ga mau rugi ama gratisan starbucks.

Sampe di Suntec, ternyata antrian ga sepanjang yang di Raffles. Cihuy ahoyyy... Pas baru masuk pintu masuknya Suntec, eh ada pameran XBOX 360. Jadilah kami, yang mayoritas terdiri kaum-kaum adam penggila game berhenti dan maen game gratis di stand XBOX itu. Yang cewek-cewek, termasuk gue, malah pada sibuk ngerayu si badut buat bikinin balon-balon dengan bentuk-bentuk yang lucu-lucu. Dan berfoto-foto ria dengan si balon-balon bentuk aneh tapi lucu dengan 1001 gaya andalan.

Abis itu gue juga nyobain game maen bas di Xbox itu. Sempet maen lagu nya AFI (A Fire Inside, jangan berpikir salah satu rality show pencari bintang itu) yang Miss Murder sama lagunya Race Againts yang Prayer of The Refugee. asyik juga. Udah berasa bisa maen bass gitu. Berhubung impian tak tercapai sejak dulu.

Dan setelah semuanya itu, kami semua lupa akan Starbucks.

Cepet senengnya emang...

kelanjutan ceritanya...

ada apa dengan hari ini?

Rabu, 5 December 2007 pukul 00.05.

"Yes... Makasih Tuhan akhirnya saya berhasil menyelesaikan 1 dari 3 tugas kuliah saya. Tugas kuliah yang sudah membuat saya semakin kehilangan waktu untuk bermesraan dengan si bantal dan si guling dalam waktu seminggu belakangan ini."



Betapa bahagianya gue waktu printer gue mulai ngeprint 15 halaman tugas kuliah gue itu. yeahhh.. Akhirnya.. Setidaknya udah tumbang satu tugas, meskipun 2 tugas lainnya menunggu buat gue kerjain.

Abis selesai ngeprint gue langsung dengan nyenyaknya sampe handphone gue bergetar karna alarm nya nyala jam 7 pagi. Gue cuma sempet bangun, ngeliat jam dan ngecek sms. Ada sms dari si pacar, tapi cuma baca sekilas karena matanya ga bisa diajak kompromi *maap ya...*. Niat tadinya mau bangunin dia jadi ga jadi karna ternyata menurut sms dia udah bangun. Yo wis lah. Tidur lagiiii...

Bangun lagi, gue langsung ngeliat ke jam dinding kamar gue. Jam 8 pas. Huahhmm... masih ngantuk. Lagian, jam kamar gue juga kecepetan 10 menit kok. Tidur 10 menitan lagi deh.

Huahmmm... jam berapa nihhh? Mata gue langsung menuju ke jam dinding. Jam 9 kurang 5. kutuuuuu!!!!!! Mati gue!!! Langsung gue lompat dan lari-larian ke kamar mandi. Mandi secepat kilat *tapi tetep bersih lhooo...* dan langsung berberes barang-barang buat ke kampus. Apa daya, jam setengah 10 gue baru jalan dari rumah.

Udah nyampe bawah, penyakit lupa gue kambuh lagi. Pas lagi ngeraba-ngeraba kantong celana belakang, Gue menyadari kalo gue lupa bawa Ez-Link card gue. *mantaps*. Jadilah gue balik naek lagi ke atas. arrhhh...

Nyampe kampus jam 10 lewat dikit. Gue langsung ke tempat absen SRS *kelas belajar independent yang ngeharusin muridnya absen buat sign in dan sign out SRS* dan absen. Udah sejak Senen kemaren absen buat SRS ditulisin jam nya, padahal sebelom-sebelomnya si kaga. Jadi gue ketauan dah dateng telat. sial.

Abis absen, gue langsung ke temen-temen gue yang lagi pada ngumpul di student lounge. Baru buka pintu, temen gue, Mei" langsung menyambut gue dengan pertanyaan yang bikin gue ngerasa kalo hari ini gue sial abis.

Mei" : "Ris, loe udah print assignment loe belom?"
Gue : "Udah."
Mei" : "Udah di burn ke CD belom?"
Gue : "Hah? emang harus di burn ya?"
Mei" : "Hmm... loe mah hebat dah, Ris. Iya, si lecture nya kan bilang begitu. Loe bawa flash disk yang ada assignment loe di dalemnya kan?"
Gue : "ga. mampus deh gue."

Jadilah gue balik lagi ke rumah di tengah hujan deras yang mengguyur rata Singapore hari itu.

Nyampe rumah gue langsung ngeburn ke CD tuh assignment. Masi jam 11an lebih. Gue tidur-tiduran dulu sebentar. Sign out SRS kan masi jam 12 ntar.

Dan terbangunlah gue jam 1. Arrrhhh... ada apa dengan hari ini? Langsung gue masuk-masukin barang-barang ke tas dan bersiap buat ke kampus lagi berhubung gue ada kelas jam setengah 2 *lupakan sign out SRS*. Begitu keluar dari kamar, cacing di perut protes minta makanan secara gue belom makan dari tadi pagi. Jadilah gue sempet-sempetnya masak indomie dulu sebelom gue berangat ke kampus.

Akhirnya berangkat ke kampus jam setengah 2. Nyampe kampus jam 2 lebih. Begitu masuk kelas dan duduk, si Mei" langsung langsung memberikan suatu informasi lagi.
Mei" : "Ris, tadi loe sia-sia deh kayaknya pulang. Sekarang si Lecturenya lagi meriksain assignment kita dan ngasi tau pembetulan kalo ada yang salah. Terus dia minta kumpulin yang udah benernya paling lambat jam 10 malem ini. Dia bilang harus buat diagram bla bla bla, problem and solution and table of content."
Gue : "Arrrggghhhh... Kutuuuu abis..." (dari 3 hal yang diminta, yang gue bikin cuma table of content)

Dan bener aja. Pas gue dipanggil kedepan dan dia ngeliat tu assignment gue, dia menyebutkan kalo gue harus bikin tuh diagram dan problem and solution. Kenapa gue ga bikin problem and solution? soalnya menurut gue itu udah bisa diliat dari penjelasan gue di point laen. buat apa bikin kalo cuma ngulang-ngulang kalimat doank? Ga efektif aja menurut gue. Tapi toh akhirnya gue bikin juga.

Lengkap sudah penderitaan saya. Makasih ya lecture ku yang paling hebat.

Tapi untungnya, setelahh protes-protes dari para temen-temen sekelas gue, jadilah dia mengundur waktu pengumpulannya sampe jam 10 besok pagi. Hufff...

Entah ada apa dengan hari ini.

kelanjutan ceritanya...

Sunday, December 2, 2007

cerita-cerita

Huahh... rasanya udah lama banget ga posting. Banyak banget yang udah terjadi selama 2 minggu terakhir. Tapi gara-gara tugas-tugas sial yang bikin gue jadi ga sempet posting.


Pertama, hari sabtu kemaren gue pulang ke Indonesia. Yah meskipun Indonesia nya di Batam. Bukan ke Jakarta, rumah gue. Gue ke batam buat tes TOEFL. berhubung di Singapore, semua schedule udah penuh gitu. jadilah saya terpaksa ke batam demi itu tes.

Gue ke batam sama si Mas Andre. Kita berangkat sekitar jam 10an Waktu singapore. Sedangkan tesnya jam 2 WIB. Begitu nyampe Harbour Front, kita langsung pesen tiket yang paling cepet jam nya. Dapetlah kita tiket ke Harbour Bay Batam jam 12.40 waktu singapore. Cuma 45 menit euy. Mantaps.

Nyampe batam, ternyata Harbour Bay tuh pelabuhan kecil gitu, dan yang namanya imigrasinya tuh, ngantri banget. Ngeselin abis. Gue udah mulai deg-degan. Tapi sumringah banget begitu ngeliat warung nasi padang. Dan emang perut gue waktu itu udah teriak-teriak minta diisi. Tapi kok imigrasinya belom selese-selese ya, sedangkan waktunya udah makin mepet. Deg-degan makin menjadi.

Begitu selese imigrasi, langsung naek taksi ke tempat tes. Nyampe tempat tes, ternyata udah ada yang mulai (ga samaan waktu mulainya). Jadilah saya ngerjain tuh tes selama 3 jam tanpa makan apapun sebelomnya. Sam Si Pattt!!! Hasilnya, entahlah. Liat nanti. Saya sudah memberikan yang terbaik yang bisa saya lakukan.

Selese tes, si mas andre ngajak makan dan dia bilang kalo di samping tempat tes ada rumah makan kecil gitu. Langsung gue santronin dah tuhh tempat dan pesen secara bringas nya. Gue makan baso kuah pake nasi plus ayam penyet plus es teh manis. manteps.. Langsung gue kekenyangan. Abis itu kita juga beli martabak manis buat dibawa pulang ke Singapore. ga tanggung-tanggung, pesennya langsung 3 loyang. Dijatahin satu orang, satu loyang.

Batam, gersang abis. cuma itu pendapat gue. meski gue belom menjelajahi semuanya, tapi itu kesan yang gue liat dari tempat-tempat yang gue lewatin selama di sana. Tapi satu hal yang menyenangkan dari batam, gue bisa SMSan murah euyy... hahahah. SMS sepuasnya sampe jempol gue mau patah. Ya ga Gas? Untuk satu hal ini saya cinta sama Batam.

Setelah itu, tugas-tugas kuliah menunggu untuk dikerjakan. Tugas yang udah di kasih sama dosennya sejak sebulan lalu dan jadi hal paling menentukan buat kelulusan gue di mata kuliah ini. Tugasnya si model case study gitu, mata kuliah management. Kata si Mas Andre si modal jago mengarang-ngarang ria doank. Tapi ternyata ga semudah itu. Gue ampe harus ngulang tugas gue.

Hal yang paling bikin gue kesel lagi, tuh dosen gue dengan hebatnya baru menjelaskan gimana cara ngerjain tuh assignment 2 minggu sebelom waktu pengumpulan akhir. Dan yang menambah dia terlihat hebat lagi adalah dia ngomong gini

Dosen gue yang paling hebat (DGYPH) : "Siapa yang udah mulai ngerjain tugas nya?"
(beberapa anak angkat tangan. Gue? tentu aja kaga.)
DGYPH : "Kalau kalian udah mulai ngerjain berarti apa yang kalian kerjakan kemungkinan besar salah semua. karena saya belom menjelaskan apapun tentang tugasnya. nah sekarang mari kita bahas."

Baru kali itu gue seneng setengah mati belom ngerjain tugas . Tapi kasian juga ama mereka yang udah mulai ngerjain. Maap ya kawan.

Dan hari-hari saya kemudian dipenuhi dengan begadang ria sampai pagi . ga peduli besoknya mau ada kelas pagi ato kaga. Dan munculah si smokey eyes impian. Bukan hasil dari belajar make-up, tapi alami karna kurang tidur.

Cerita lainnya, kemaren gue ma temen-temen ngerayain ultah temen gue, Rudy. Kita beli kue dan tadinya mau ngasi surprise ke dia yang lagi di hotel ama bokap nyokapnya. Tapi ternyata, bokap nyokapnya susah diajak kompromi. adilah akhirnya kita bikinnnya di depan takashimaya. terasnya takashimaya lebih tepatnya. Dan terjadilah acara peper-peperan kue. Tadi nya cuma yang Ultah doank yang kena. Tapi berlanjut ke temen gue yang laen yang dengan asoynya meperin ke gue. Jadilah muka gue tambah manis *berhubung udah manis juga* dengan coklat. *hyaaaa...*

Pas lagi asik-asik maen peper-peperan, tiba-tiba aja ada sekelompok polisi yang dateng dari arah sana *masih jauh deh pokoknya. Kita semua langsung beresin tuh tempat yang udah kotor abis, dan ninggalin kue-kue yang berjatohan udah kayak eek di lantai dan KABUR . Cuma itu jalan terbaik dibanding bayar denda dan ga makan berhari-hari. Tau sendiri dah singapore tuh terkenal banget dengan denda-dendaannya.

kelanjutan ceritanya...

Wednesday, November 14, 2007

lupa ini lupa itu

Ada suatu kebiasaan yang terjadi setiap gue mau pergi keluar rumah. Bolak-balik keluar masuk rumah karena ngelupain sesuatu. Udah diluar pintu rumah, eh masuk lagi ke dalem rumah karena kelupaan sesuatu.

Itu kalo udah di luar rumah. Pas masi di dalam rumah mah... Heeuuhhh... jangan ditanya. Udah mau keluar dari pintu, balik lagi ke kamar buat ngambil ini itu yang lupa.



Yang menyebabkan gue bolak-balik ya tentu aja kepikunan gue. Mulai dari lupa bawa Handphone, EZ-Link *kartu langganan yang dipake buat naik bis ato MRT di sini.*, Dompet, lupa pake jam tangan *sejak gue pindah ke Singapore, jam tangan udah kayak keharusan yang harus dipake kalo pergi-pergi. ga pede rasanya kalo ga pake jam tangan.*, sampe lupa kalo belom gosok gigi *jorok bet ahhh*. Secara kalo mau sikat gigi, gue harus ke kamar mandi yang ada di kamarnya kakak gue. Berhubung kamar mandi gue ga ada wastafelnya atopun tempat buat menaruh tuh sikat gigi. *Dulu pernah bikin tempat sendiri dari gelas plasik yang dikasi tali dan di gantung. tapi yang ada tuh sikat gigi nyemplung ke WC pas gue lagi mau ngambil odol dari tuh gelas plastik . Dan jadilah nasib tuh sikat gigi berakhir di tong sampah *sapa juga yang mau pake abis nyebur ke wc*. Kapok. Jadi terpaksa gue taruh tuh peralatan sikat gigi di kamar mandi kakak gue.

Tapi yang paling sering menyebabkan bolak-baliknya gue adalah si EZ-Link, padahal itu adalah salah satu pembantu hidup gue di sini *secara gue butuhin buat pergi kemana-kemana dengan kendaraan umum*.

Nah mending kalo gue ingetnya beneran pas masi di depan pintu rumah, atau paling nggak sebelom turun lift *Gue tinggal di apartemen lantai 9*. Ga jarang gue ingetnya udah di deket halte bis *halte bis nya di samping apartemen gue*, setelah bersusah payah lari-larian ngejar bis yang udah dateng *padahal gue masi baru keluar dari lift* berhubung udah telat buat kelas pagi.

Sejak itu, si Mbak Erlia jadi sering ngabsenin barang-barang gue kalo gue mau pergi keluar rumah. Saking bosennya ngeliat gue yang bolak-balik ala setrikaan keluar masuk rumah.

Gue : "gue pergi dulu ya."
Mbak Erlia : "Iya. Udah bawa HP belom?"
Gue : "Udah."
Mbak Erlia : "EZ-link?"
Gue : "Udah."
*dan lain-lainnya.*

Itu kepikunan yang sering terjadi di Singapore. Kepikunan laennya? Bisa ditanyakan sama temen-temen SMA saya. Terutama sama si pihak L. Waktu SMA, dia sering banget nitip minta beliin martabak di kantin pas lagi istirahat. Gue iyain dan pergilah gue ke kantinnya dengan semangat menggebu-gebu karena kelaperan yang amat sangat. Dan 10 menit kemudian gue balik lagi ke kelas dengan membawa sebuah tempat nasi dari sterofoam (buat gue).

Si L : "Mana martabaknya?"
Gue : "Hah? (mangap, terus senyum-senyum bego). Maap ya, gue lupa."
Si L : "...."

Dan itu terjadi hampir setiap kali dia nitip martabak ke gue. Dan anehnya dia beneran ga ada kapok-kapoknya buat nitip tuh martabak ke gue. aneh tapi nyata.

kelanjutan ceritanya...

Thursday, November 8, 2007

.dunia perdandanan.

Dandan? No...!!! Gue paling ga suka sama yang namanya make up. Kenapa si yang ditakdirkan untuk bermake-up itu cewek? Kenapa ga cowok? *Membayangkan bagaimana dunia jadinya kalo cowok yang harus bermake-up*.

Suka si kalo ngeliat cewek cantik dimake-up in dalam batas yang normal *ga tebel-tebel, natural aja gitu*, tapi paling ogah kalo harus tuh make up-an diterapin sama gue. Yah, meski sehari-hari gue juga pake bedak *meski masi suka blepotan*



Yah, bukan berarti gue ga pernah di make up-in selain pake bedak. Pernah si pernah. Cuma dalam even-even tertentu yang memang memaksa gue untuk di make up in. Misalnya waktu kakak gue nikah, udah dipastiin gue pasti harus bermake up dan berkebaya seragaman sama kakak-kakak gue yang laen.

Selain itu pas acara lustrum di SMA, dimana gue ikutan nyanyi di paduan suaranya. Semua anak-anak yang main musik dan paduan suara diwajibkan untuk di make up, meski cowok sekalipun *dengan alasan bakal diliput di tipi. Terpaksa...* . Gue bener-bener ada dalam batas ketidak PD-an waktu keluar dari ruang make up dan ngeliat semua temen-temen gue yang jelas langsung pada senyum-senyum mencurigakan waktu ngeliat gue. Yah meski abis itu temen-temen gue banyak yang bilang gue cantik *ga jelas maksudnya ngomong jujur, menghibur ato nyela ato ngina*.

Kenapa gue sampai segitu ga sukanya di make up in? Menurut gue make up tuh ribet dan nyusahin. Ga praktis. Butuh ini itu yang meribetkan. Secara kalo pake begituan ga bisa sembarangan. Salah-salah yang ada muka gue jadi tambah amburadul *secara skarang aja udah amburadul.*

Tapi jujur aja ya, gue pengen banget pake yang namanya eyeliner dan bikin smokey eyes *bikin daerah sekitar mata jadi bergaya gothic, item-item gitu dah. bingung juga jelasinnya*. Gue suka banget ngeliat si Avril Lavigne dengan matanya yang dipakein eyeliner yang cukup tebel.



*Keren banget menurut gue.*

Tapi satu hal yang menciutkan niat gue pake eyeliner. kantong mata. Iya, kantong mata gue bisa dibilang cukup gede. Bukan karna kurang tidur, normalnya aja emang udah gede. kalo kurang tidur, beh... jangan ditanya. parah. Tambah gede dan item.

Kemaren gue nemenin temen gue beli maskara. Ga cuma gue si yang nemenin. Tapi berame-rame. Jadilah gue mencoba-coba yang namanya eyeliner di tempat itu dan di les private kilat sama temen-temen gue yang udah pakarnya dalam hal berdandan ria.

Abis itu, salah satu temen gue nanya ke mbak-mbak nya gimana caranya bikin smokey eyes. Dan mbak nya langsung dengan antusias mau menunjukkan gimana caranya bikin dan dia meminta salah satu dari kita untuk jadi modelnya. And guess what? Semua mata temen-temen gue dengan serentaknya melihat ke arah gue. Dan jadilah gue tumbal hari itu. *makasih ya kawan...* Gue pasrah.

Jadilah gue mata gue dirombak, eh didandanin. Dikasi eye shadow 3 macem eye shadow, yang warna kulit lah, yang warna agak abu-abu lah, yang warna item lah. ga ngerti dah.


*Beginilah gue jadinya*

Hasilnya mata gue *menurut gue* beneran kayak abis ditonjok. Dan semua orang bilang bagus *skali lagi gue ga tau maksudnya mereka menghibur, nyela ato ngina. negatif thinking abissss*. hahahah.

Jadilah gue melanjutkan kelas hari itu dengan smokey eyes hasil dijadiin tumbal sama temen-temen gue. Ga PD tingkat parah, tapi berlagak sok ga ada yang berubah, cuma itu yang bisa gue lakuin.

*Tapi setelah di pandang-pandang, emang bagus si. dodol ah.*

kelanjutan ceritanya...

Sunday, October 28, 2007

Kesamaan Yang Tidak Sama

Suatu hari di Manila, Filipina.

Barista : "$#@%^%$&*@$%^#$..." (Ngomong pake bahasa Tagalog)
Gue : (bengong sambil mangap) "Sorry, I don't speak Tagalog."
Barista : "Oh sorry, I thought you're Philipino. Where do you come from?"
Gue : (nyengir garing)"No, I'm Indonesian."
Barista : "Oh... Ok. ...."



Itulah percakapan yang terjadi antara gue dan seorang Barista di sebuah Starbucks di manila, Filipina, waktu gue lagi berkunjung ke Filipina. Yah ga heran juga si, secara banyak muka-muka mereka (orang-orang Filipin) mukanya juga setipe-setipe sama orang Indonesia. *Setipe doank. Tapi tetep ada bedanya.*

Itu bukan satu-satunya percakapan yang terjadi selama gue di Manila. Hampir setiap kali gue harus berinteraksi dengan orang-orang Filipin, kalo gue ga ngomong duluan dalam bahasa Inggris, mereka pasti udah nyerocos dengan bahasa Tagalog mereka dan membuat gue langsung terbengong-bengong.

Mbak Erlia, kakak ipar gue, juga beberapa kali merasakan pengalaman yang sama. Bedanya dia ngalaminnya bukan di Manila, ataupun di kota manapun di Filipina. Tapi di Singapore. Kebetulan waktu itu dia lagi pake kaos bertuliskan Mabuhay., yang kalo ga salah "hai" dalam bahasa tagalog. *mohon dikoreksi jika salah.* Terus tiba-tiba dia disamperin seseorang yang langsung nyerocos dalam bahasa Tagalog. Tuh orang nyangka kalo kakak Ipar gue itu orang Filipin. Satu bahan celaan buat dia.

Disangka orang Filipin sama orang Filipin itu sudah biasa saking seringnya. *Terus apa donk yang tidak biasa?* Yang tidak biasa tuh disangka orang Filipin sama Orang Indonesia. Bangsa sendiri. Dan itulah yang terjadi pada gue . Disangka orang Filipin sama orang sebangsa. Tepatnya sama temen sekampus gue sendiri.

Pas lagi ngobrol-ngobrol soal pendapat pertama waktu ketemu pas orientasi sama temen-temen Indonesia di kampus, salah seorang temen gue ngomong begini.

si X :"Kalo si Risa ya, pertama kali gue ngeliat dia, gue kira dia bukan orang Indo."
Gue :"Lha terus loe nyangka gue orang mana?"
Si X :"Gue sangka loe tuh orang Filipin gitu."
Gue :

*Gantian gue yang dicela-cela*

kelanjutan ceritanya...

Friday, October 26, 2007

Jalan-jalan yo...

Arrrggghhhh... hari ini gue positif keabisan duit jajan. Yah sebenernya ga keabisan banget-banget juga, tapi udah tipis poll. Sedangkan kiriman duit juga belom dateng , jadilah tinggal rupiah-rupiah yang tadinya mau dipake buat bayar fiskal waktu bulan lalu gue balik ke jakarta, cuma ternyata gue udah sukses bebas fiskal. *Yippie.

Jadilah si Mas Andre, kakak gue, menyarankan untuk menukar tuh rupiah dengan Sin$ di money changer di Mustafa Shopping Centre.



Agak aneh juga si ya ngapain niat bener nukerin tuh duit jauh-jauh ke sono segala, yang secara di samping kampus gue *yang udah pasti gue samperin tiap hari* juga ada money changer dah . Yah sesuai katanya kakak gue, rate di Mustafa itu bagus. Alhasil, tadi sore gue sama Mbak Erlia, kakak ipar gue, nyamperin tuh namanya Mustafa Shopping centre, di Little India, lebih tepatnya si di deket MRT Ferrer Park.

Selayaknya sebuah shopping centre, loe mau nyari apa aja tempat ini ada dah. Mulai dari sayur mayur sampe baju yang biasa dipake sama wanita india, peralatan elektronik dan segala macemnya dah. Dan harganya lumayan lebih murah si menurut survey gue terhadap beberapa barang. Jadi cukup cihuy ahoy lah buat orang-orang seperti saya ini.

Tapi yang paling cihuy dari ini tempat si dia buka 24 jam. mantebs kan. Kapan lagi loe bisa beli sepatu Nike, jam tangan Casio atau bahkan PSP jam 3 subuh. *Tapi niat aja ya kalo loe beli tuh barang-barang jam segitu.*

Uhm... rencana awalnya si gue cuma mau nukerin tuh duit rupiah gue dan abis itu mau pergi ke tempat lain. Cuma entah kenapa, kita berdua jadi malah liat-liat di Mustafa dan jalan-jalan ke sekitar Little India. Berhubung gue juga belom pernah jalan-jalan ke sekeliling Little India meski udah beberapa kali ke Mustafa.

Kebetulan di sini bentar lagi mau ada perayaan Deepavali, atau perayaan cahaya. jadi di sepanjang jalan Little India ada lampu-lampu yang bagus-bagus. Sayang, kita berdua yang terkenal cukup banci foto ga bisa foto-foto karena batere kamera abis pas kita mau pergi.

Di daerah Little India , banyak banget pasar kaget. Katanya mbak erlia si itu cuma karna pas lagi perayaan Deepavali aja. Kalo ga si juga ga rame banget sampe kayak gitu. Di pasar kaget itu banyak banget stand yang nawarin jasa pembuatan henna. Sempet tertarik juga si, tapi setelah di pikir kulit gue kan tebilang cukup gelap, jadi agak takut kalo pas digambarin henna, jadinya malah keliatan mengerikan.

Selain henna, ada banyak barang-barang lucu yang dijual di situ, kebayakan yang gue bilang lucu si pajangan-pajangan bentuk bintang gitu. Tapi sayang gue ga beli juga meskipun gue suka banget ama yang namanya bintang-bintang. Rada takut kalo jadinya ga guna dan malah menambah berantakan kamar gue yang emang udah cukup berantakan.

Yah segitu aja pengalaman berkeliling di Little India. Tunggu kisah pengembaraan saya lagi selanjutnya.

kelanjutan ceritanya...