Friday, September 3, 2010

:: Sepatu buluk Kesayangan Saya ::

Perbincangan suatu sore antara si kakak dan gue.
lagi ngomongin hosmet saya. *ketauan deh lagi gossip*

si kakak : "itu rak sepatu ujung-ujungnya harus ditaruh di depan deh gara-gara ga dikasih tempat di dalem."
gue : "iya, sepatu gue jadi harus ditaro di dalem semua."
si kakak : "ih sepatu loe jelek gembel semua gitu aja. ditaruh di luar juga ga ada yang mau ngambil."
gue : *.......*


Ada kisah 2 buah sepatu buluk yang jadi kesayangan gue. Kita sebut si sepatu 1 dan sepatu 2.


Kisah pertama kita mulai dari si sepatu 1. Ini sepatu 1, buluk buluk ya buluk gitu. Tapi biarpun buluk-buluk begini, sepatu ini udah nemenin gue sejak SMA. Naik turun bis tiap hari. Jadi kira-kira udahhh... errr. 5 tahun. yeaaaa.

Pertemuan pertama gue dan sepatu itu udah kayak cinta pada pandangan pertama. Apalagi harganya juga miring. 100rebu doank. Lebih cocok lagi dibilang cinta pada pandangan pertama sama harganya yang cocok dengan keadaan financial waktu itu. Dibeli di sports warehouse dengan uang THR natalan dikasi sama mama. Dan sampai sekarang, saya belom nemu lagi converse yang modelnya kayak begini. Seenggaknya gue sendiri ga pernah liat orang laen pake yang sama. Atau jangan-jangan ini palsuan ya? Atau kayaknya sih limited edition *ga mau dibilang palsu*. yang penting si enak dipake dan asik untuk dilihat.



Sepatu ini juga saksi bisu ketika *uhuk* di-PDKT-in sama pacar yang sekarang. Waktu lagi ujian praktek agama, gue duduk selonjoran dan bersandar di tembok. Tiba-tiba, si yang dulu masih jadi calon pacar datang dan duduk di samping adikmu ini. Lalu layaknya sebuah kamera, dia merekam gambar kaki-kaki kami, yang kemudian dia lukiskan di canvas photoshop ketika dia sudah di rumah.



So sweet kan so sweet kan? kalo kata bahasa jaman sekarang itu unyu-unyu ya? *barutauartinyaunyuunyujadinorak*

Setelah pindah ke singapore pun, sepatu ini jadi yang paling setia menemani gue. Berhubung di sini kemana-mana ya jalan kaki dan naek public transport, pemakaian dikategorikan jadi lebih brutal. Ujung-ujungnya dia rela ga pernah dicuci 1 tahun lebih karna gue males nyuci sepatunya si sepatu dipake bener-bener tiap hari, dalam keadaan cuaca hujan maupun panas. Warnanya pun jadi abu-abu kayak gitu. Padahal mah warna aslinya putih. Dulu dia pernah masuk di blog di postingan ini. Dan yang paling bikin sepatu ini ga pernah dicuci adalah, gue ini pemegang teguh prinsip converse semakin buluk semakin keren. *aseeekkk*

Yah, lama-lama ga tahan juga ya. Gue cucilah sepatu itu. Berhubung udah disikat pake tenaga kuda juga ga keliatan bersih-bersih. Masih aja abu-abu. Bedanya cuman lebih terang aja abu-abunya.

Kehilangan kesadaran dan kesabaran, gue ambil pemutih dan gue tuangin itu si pemutih ke sepatunya. Dan warnanya yang seharusnya putih ya jadi lebih keliatan kalo itu putih, ga abu-abu lagi. Tapi apa mau dikata, bagian yang warna hitam jadi warna pink. Untung cuman totol-totol. Kagak semuanya. *ga mau dibilang gagal meskipun udah jelas-jelas gagal*

Yah, namanya sayang, tetep aja gue pake yah mau udah jelek gitu. Ampe solnya bawahnya udah pada bolong-bolong, sol samping udah pada mangap-mangap, bagian dalem udah pada robek-robek, tulisan all star yang di belakang itu udah ilang nyaris sepertiganya dari bawah karna si sol yang menipis. Ga peduli dah, gue pake terus. Gue beliin tali sepatu baru, berwarna putih dan hitam. Gue pasangin dah tuh, sebelah kiri tali sepatu warna putih, sebelah kanan warna hitam *biargaulandikit*. Terus, pas dia pakai ke kampus, temennya nanya aja gitu.

"loe pake sepatu kanan kiri beda ya ris?"

dan gue pun ngejawab "cuman beda tali sepatunya aja kok."

"itu sepatunya beda warnanya keliatan gitu."

"masa si? sama gitu tuh warnanya sama-sama putih item." *ga mau ngaku kalo emang beda*

Penampakannya yang sekarang? let pictures talk.




Yang item bukan lagi item, yang putih bukan tak terlihat putih






Suatu hari, gue pergi nonton konser band bernama Red Jumpsuit Apparatus. Pas udah selesai konsernya, gue tungguin si personelnya sampe mereka keluar dengan harapan bisa foto-foto dan minta tanda tangan *terlaluterobsesi*. Dan keluarlah si anggota band. Pas mau minta tanda tangan, bingung sendiri gue. Masalahnya gue ga bawa apa-apaan buat ditanda tanganin. Kaos lagi pake warna item, celana juga item dan spidol yang dibawa untuk dipake tanda tangan juga item.

Akhirnya gue nyari-nyari kertas di lantai gitu dah *baru merasa kalo ini lame* . Eh tiba-tiba dapet ide cemerlang melihat si sepatu itu yang lagi dipake. Ga pikir panjang, gue copot itu sepatu dan langsung gue kasi ke si personel buat ditanda tanganin. Mereka dengan senang hati dan agak kaget melihat saya memberi sepatu langsung menanda tangani lho. Meskipun gue deg-degan juga. Ntar mereka pingsan kebauan lagi begitu nerima sepatu gue.



Itu sepatu pertama. Sepatu 2, umurnya lebih muda. 3 taonan. Dibeli di tempat yang sama 2 tahun kemudian. Dengan alasan yang sama pula, harganya yang paling bersahabat sama dompet dan modelnya pun bersahabat dengan hati.

Setelah sepatu ini ada, ganti-gantian dah dia sama si sepatuyangharusnyawarnanyaputih itu gue pake buat sehari-hari. Sebenernya ini sepatu baik-baik aja, sampai pada suatu hari.


Penampakan masa kini


Waktu itu lagi ada acara semacem amazing race gitu buat anak-anak Indonesia di kampus. Gue ikutan dah tuh jadi potograper ceritanya. Si potograper ngikutin 1 tim kemanapun si tim itu pergi dan ikutan lari-lari sama si tim itu. Nah, pas malemnya, pas udah acara makan malem, gue liat ke bawah, eh robek aja gitu ini sepatu. entah kesangkut dimana.



Tapi ya tetep, berpegang pada prinsip gue itu, jadi ya tetep lah gue pake ini sepatu sampe sekarang. Sol nya juga udah mangap-mangap yang bagian samping. Tulisan all star yang dibelakang itu juga lama-lama mengikis, dan sol bagian bawah ya udah mulai menipis dan mendekati bolong. Mau dikomen "Ris, itu kok robekannya dalemnya jadi keliatannya kaos kaki loe kotor gitu?" ga peduli. "Ris udah jelek gitu masi dipake?" ga peduli. Saya menerima dia dalam keadaan sehat maupun sakit, bagus maupun jelek. *tsahhhh*





Itulah cerita sepatu-sepatu saya yang buluk. Cerita ini saya masukan ke kuis sepatu buluk berhadiah sepatu baru yang diadain bang Arman.

photo credit : situkangnyampah


kelanjutan ceritanya...

Thursday, July 8, 2010

:: permasalahan anak kos tak hanya sebatas permasalahan indomie ::

Emang susah jadi anak kosan. Lebih susah dan nyebelin lagi kalo jadi anak kosan, tapi housemate nya resek kayak housemate saya. Ini ga boleh. itu ga boleh. Eh situ bukan landlord lho, situ housemate, sama-sama nyewa kayak kita. cuman bedanya ya, emang situ aja yang punya perjanjian ama si lanlordnya.

Alkisah, suatu hari gue harus nginep di rumah temen gue karna lagi ngerjain tugas kelompok. Nah, keesokan harinya, ketika gue udah pulang, terjadilah perbincangan ini di dapur.

sihousemateyangnyebelin : "Semalem kamu ga pulang ya, Cha?"
Gue : "Iya. Kemaren lagi ada tugas yang harus diselesein. jadi harus nginep di rumah temen."
sihousemateyangnyebelin : "Ooohh. emang kalo ada tugas gitu harus pake nginep-nginep segala ya?"
Gue : *Bengong, ga percaya ama apa yang gue denger* "ya iya si." *sambil ngeloyor pergi ke kamar, males denger lanjutannya*
Dalam hati mah gue ngomong "BUKAN URUSAN LOE JUGA KALI".


Kisah selanjutnya yang bikin saya ke keki-an saya memuncak.

Pas waktu itu, gue lagi nyuci. Mesin cuci di kosan tipenya front loading dan kapasitasnya sangat amat terbatas. Biasanya gue mah cuek bebek, nyuci seprai, anduk gitu-gitu gue jadiin satu. Lama-lama, baju gue belel semua. Usut punya usut atas saran mbak erlia, kalo nyuci seprai sama anduk gitu jangan dijadiin satu sama baju-baju.

Terus mbak erlia bilang kalo kita boleh nyuci 2x dalam sekali jatah setiap 2 minggu sekali. Jadi bisa buat nyuci seprai dan lain-lain itu terpisah. FYI nyuci kita dijatah donk donk donk. Jadi jatah gue hari minggu, mbak erlia ama kakak gue hari selasa dan kamis. sisa 4 hari lagi? ya buat si house mate gue itu lah. Emang kok dia maruk!

Akhirnya kemaren gue ikutin saran mbak erlia. Nyuci 2x dengan misahin si seprai sama anduk dan baju-baju laennya.

Pas lagi nyuci gitu, datenglah si housemate.

sihousemateyangnyebelin : "kok tumben cuciannya banyak?"
gue : "iya emang lagi banyak"
sihousemateyangnyebelin : "kok tumben nyuci seprai nya dipisah? biasanya kan kamu digabungin sama baju"
Gue : "iya." *jawab seminimalis mungkin. udah males denger pertanyaan-pertanyaannya.*
sihousemateyangnyebelin : "waktu itu kakak kamu bilang, yang nyuci 2x itu digabung lho kamu sama kakak kamu."
Gue : *mulai naek darah* "ya dipikir aja deh mbak, emang muat gitu nyuci itu seprai kita barengan? saya ga cuman seprai yang di cuci, tapi ada bed quilt cover juga. kakak saya juga gitu. Seprai, bed quilt cover ada handuk, ada keset. ini mesin cuci mah kecil yah. mana muat coba."
sihousemateyangnyebelin : "ya tapi waktu itu kakak kamu ngomong nya gitu. dia bilang barengan icha"
Gue : "ya coba aja dipikir lagi deh. muat apa ga." *pake nada super jutek, udah males ngomong, langsung gue tinggal masuk kamar.*

oya, ada versi cerita si mbak erlia di sini.

Waktu ada masalah sama mbak erlia sama kakak gue, kakak gue pernah ngomong langsung ke mereka. Kebetulan waktu itu gue lagi di jakarta. jadi ga tau juga gimana ngomongnya. cuman denger cerita dari kakak gue aja.

Sejak kakak gue ngomong itu, ada kali 3 minggu gue ga pernah ngeliat si house mate. mereka kayak ga mau ketemu gitu. kalo misal gue lagi di kamar, gue suka denger ada yang buka pintu kamar laen. nah misal kebetulan ga lama abis pintu laen itu kebuka gue juga lagi mau keluar, kayak mau ke dapur ato ke kamar mandi gitu, si housemate langsung buru-buru masuk lagi ke kamar sesaat ketika gue buka pintu. Dan gerakannya itu bener-bener kayak lagi lari. kedengeran soalnya langkah kakinya. Yang tadinya gue selalu ngeliat mereka nonton tv tiap kali gue pulang kuliah, sekarang *sampe sekarang* gue ga pernah liat mereka di luar nonton tv lagi. Mereka lebih sering nonton di kamar. Gue sih seneng-seneng aja. peduli amat juga. lagian biar meminimalis ketemu ama mereka.

Oh oh ohh.. saya tidak sabar menunggu kepindahan. Akhir agustus cepatlah tibaaaaa.

kelanjutan ceritanya...

Monday, July 5, 2010

:: teruslah menari ::

"mana yang lebih kamu pilih ketika dihadapkan pada tradisi atau inovasi?"

pertanyaan seorang teman ketika menginterview calon pengurus baru perhimpunan mahasiswa indonesia di kampus. Pertanyaan yang membuat si yang ditanya malah membuat saya senyum-senyum karna dia curhat panjang lebar soal bapaknya.

Weekend kemarin. diadain acara bertajuk *tsahhh* Enchanting Indonesia 2010. Itu semacam pameran budaya Indonesia gitu. Kerjasama antara PPIS dan Kedutaan.

Acaranya sendiri si rame. Ada pentas seni dari daerah-daerah di Indonesia, pameran product, pariwisata, stand-stand makanan, yah selayaknya pameran kebuayaan gitu si.

Kebetulan, saya jadi LO. seneng si. Ketemu orang-orang baru. Dan kebetulan nanganin daerah wonogiri yang mentasin reog. Penari-penari itu langsung dipanggil dari daerah-daerah di Indonesia.

kesan-kesan?

Sejak awal mereka tampil pada saat rehearsal, saya rasanya pengen terharu. Masih ada anak-anak muda yang masi mempertahankan kebudayaan kayak mereka. Yang masi dengan senang hati belajar tarian daerah untuk terus dibudayakan.

saya kagum sama mereka. beberapa dari mereka bahkan udah keliling dunia karna reog itu. keliling dunia karna sesuatu yang mereka suka. Nari. Amerika, China, Perancis, Singapore, Brunai, lewat gannn. Padahal beberapa dari mereka masi SMP.

Bukannya gue ga mau ikut melestarikan budaya, saya mah ga bisa nari. Satu-satunya dance yang gue bisa adalah joged PSP alias goyang jempol kayak lagi maen PSP gitu jempolnya. *bayangin sendir deh ya*

Dulu pas SD kelas 1-2 gitu, dari sekolah diwajibkan ikut ekskul menari. gue? ya namanya wajib yah mau ga mau ngikut. pentas-pentasan di taman mini segala. nari nya namanya tari tani. yah gerakannya juga ya gerakan ala-ala pak tani gitu. Menanam padi, mencangkul, memanen padi. yah tapi ya gitu. berhubung dulu naluri pengen main bola lebih besar daripada menari, jadi ya dadah deh itu nari.

Entah apa jadinya kesenian bangsa kita tanpa kehadiran mereka. Melihat betapa semangatnya mereka dan betapa cintanya mereka terhadap apa yang mereka kerjakan, saya jadi makin semangat ngedampingin mereka.

makasih ya mbak Nita dan kawan-kawan. kapan-kapan kita jumpa lagi kalo ada kesempatan.

kelanjutan ceritanya...

Thursday, June 3, 2010

:: selamat ::

selamat berjuang.

jangan kecewakan mimpi-mimpi saya yang sudah hilang.

kelanjutan ceritanya...

Tuesday, May 18, 2010

:: what should I explain? ::

lecture : "how to explain equivalent unit to your mom? what will you say to her?"

me : "I don't have to explain it to her. She is an auditor. I'm pretty sure that she already knows the whole concept about it."

unfortunately, I just said this answer inside my heart.

kelanjutan ceritanya...