Monday, July 5, 2010

:: teruslah menari ::

"mana yang lebih kamu pilih ketika dihadapkan pada tradisi atau inovasi?"

pertanyaan seorang teman ketika menginterview calon pengurus baru perhimpunan mahasiswa indonesia di kampus. Pertanyaan yang membuat si yang ditanya malah membuat saya senyum-senyum karna dia curhat panjang lebar soal bapaknya.

Weekend kemarin. diadain acara bertajuk *tsahhh* Enchanting Indonesia 2010. Itu semacam pameran budaya Indonesia gitu. Kerjasama antara PPIS dan Kedutaan.

Acaranya sendiri si rame. Ada pentas seni dari daerah-daerah di Indonesia, pameran product, pariwisata, stand-stand makanan, yah selayaknya pameran kebuayaan gitu si.

Kebetulan, saya jadi LO. seneng si. Ketemu orang-orang baru. Dan kebetulan nanganin daerah wonogiri yang mentasin reog. Penari-penari itu langsung dipanggil dari daerah-daerah di Indonesia.

kesan-kesan?

Sejak awal mereka tampil pada saat rehearsal, saya rasanya pengen terharu. Masih ada anak-anak muda yang masi mempertahankan kebudayaan kayak mereka. Yang masi dengan senang hati belajar tarian daerah untuk terus dibudayakan.

saya kagum sama mereka. beberapa dari mereka bahkan udah keliling dunia karna reog itu. keliling dunia karna sesuatu yang mereka suka. Nari. Amerika, China, Perancis, Singapore, Brunai, lewat gannn. Padahal beberapa dari mereka masi SMP.

Bukannya gue ga mau ikut melestarikan budaya, saya mah ga bisa nari. Satu-satunya dance yang gue bisa adalah joged PSP alias goyang jempol kayak lagi maen PSP gitu jempolnya. *bayangin sendir deh ya*

Dulu pas SD kelas 1-2 gitu, dari sekolah diwajibkan ikut ekskul menari. gue? ya namanya wajib yah mau ga mau ngikut. pentas-pentasan di taman mini segala. nari nya namanya tari tani. yah gerakannya juga ya gerakan ala-ala pak tani gitu. Menanam padi, mencangkul, memanen padi. yah tapi ya gitu. berhubung dulu naluri pengen main bola lebih besar daripada menari, jadi ya dadah deh itu nari.

Entah apa jadinya kesenian bangsa kita tanpa kehadiran mereka. Melihat betapa semangatnya mereka dan betapa cintanya mereka terhadap apa yang mereka kerjakan, saya jadi makin semangat ngedampingin mereka.

makasih ya mbak Nita dan kawan-kawan. kapan-kapan kita jumpa lagi kalo ada kesempatan.

1 comment:

situkangnyampah said...

yang e-gamelan keren tuh ca...