Wednesday, January 30, 2008

:: semua karna ... ::

Yaaaaa... I'm broke.

Uhm... Actually, ga sekedar broke. Tapi defisit parah.

Arrrggggghhhhhhh...


Dari hari Senen kemaren, jatah gue tinggal jatah buat 1/2 minggu. Padahal masi ada seminggu lagi.

Kutu.

Ngirit mode : on. Dimulai dari bawa botol minum dari rumah. Manfaatkanlah tempat pengisian air minum gratis di kampus. Ternyata, tuh botol minum selaen bermanfaat buat ngirit duit, dia juga ngirit bawaan gue. Biasanya kan gue ke kampus bawa2 jaket *berhubung AC di kelas gue dinginnya kayak di kutub*, sekarang si botol lah pengahangat gue. Caranya? Isilah botol minum dengan air hangat. Pegang-pegang dan rasakan sendiri kehangatannya.

Nah sialnya.

Hari itu gue dibujuk-bujuk ama temen-temen gue buat ikut nonton. Gue ga pengen nonton, cuma ditarik-tarik ama temen-temen gue. Ikutlah akhirnya. Yah, tadinya gue mau nonton 27 Dresses. Tapi yang ada gue malah nonton The House *film setan Thailand gitu*. 75% dari tuh film, gue isi dengan kegiatan menutup muka dengan jaket dan tutup kuping terus ngomong ke temen samping gue, "Kalo udah ga serem bilangin gue yah". dan bagian yang ga seremnya doank itu yang gue tonton. *Kambing* Rasanya pengen gue jedot-jedotin ke tembok tuh temen-temen gue.

Sudah pasti tambah miskin saya.

Okay. Mulai besok harus lebih irit.

Jadilah hari Selasa nya gue bawa bekel dari rumah buat sarapan di kampus. Nasi pake tuna dipedesin dan telor ceplok. Kebiasaan gue, kalo pas break kelas, gue beli cemilan. Karna gue jarang sarapan di rumah. Kalo bawa bekel kan jadi ga usah beli makan pas break dan makan siang *pikiran gue*.

Ternyata. Jam 12, gue laper lagi. Padahal gue baru makan tuh nasi bekel jam setengah 11an. Biadab banget cacing-cacing di perut gue.

Akhirnya saya makan lagi mau ga mau.

Yang ada hobi gue sekarang adalah ngorek-ngorek celengan recehan gue untuk mencari sebongkah koin buat beli sesajen buat cacing-cacing di perut.

Sebelom tidur gue mikir. Apa si yang bikin pengeluaran gue gede banget kayak gitu. Padahal gue ga beli-beli barang apapun bulan ini.

Berpikir.
*tsah...*
Berpikir.
*tsah...*
Berpikir.

Yah... akhirnya aku menemukan pencerahan. Jawaban dari segala pertanyaanku. Ternyata tuh duit semua dihabiskan untuk makan. Jatah 4 minggu defisit semua karna buat makan dan segala cemil-cemilan sebanyak 4 kali sehari. Yah, wajar si. Semua orang butuh makan.

Tapi kan ga sedasyat gitu juga makannya kaleeee!!!!

Dan yang bikin gue ngerasa tambah rugi, kemana larinya itu semua?? Apa itu pengaruh dari kebiasaan gue yang boker ga lama setelah makan? Kalo kata salah satu temen gue, “Cepet juga ya pencernaanmu, Ris?” Ya jika dipikir dengan ilmiah, emang iya tuh boker hasil pencernaan dari makanan yang baru gue makan?

Sebiadab itu kah cacing-cacing di perut gue?

3 comments:

chriz said...

ohohohoo...

hidup ngemil!! memang kebutuhan satu itu... so hard to get rid of..

*tp jangan biadab-biadab yaaaa*

aDyA said...

huhuwakakakakakakak....

aduh nie anak... banyak amat makannya....xixixixi....

sama ja ma aku... slama winter (yg baru berjalan 3 bln, masi kurang 3bulanan lg), berat badan dah naek hampir 5kg...
huhuhu.....
sampe "dia" blg "kmu kok tambah endut tah dek...?"
huhuhuhu....

bagaimana tak tambah endut... makan pokok 3x shari,,, tapi nyemil tanpa henti... huhuhuhu....

aku canangkan BDA "Bulan Diet Adya"...
xixixi.....
(mulai spring aja...pokoknya stelah winter slese deh ^^)

fikrianggara said...

ckckck.. ayo masak masak masak.
untuk mengehemat segala pengeluaran anda. ayo hemat2.