Thursday, December 6, 2007

cepetan yuk ...

Assignment yang kemarin sudah dikumpul. Yes asoy geboy. Dan hari ini adalah saatnya untuk beristirahat sejenak dan bersosialisasi lagi bersama lingkungan teman-teman, setelah mengautiskan diri dalam dunia assignment management.


Student lounge, yang seminggu kemaren diliputi keheningan dan keautisan masing-masing individu dengan laptopnya masing-masing, kali ini student lounge saat SRS pun diisi dengan kegiatan-kegiatan ceria. Mulai dari main Winning Eleven di komputer (lengkap dengan sticknya lho... udah mirip sama rental PS dah pokoknya) sampe maen kartu chapsa (permainan kartu sejenis poker).

Delia : "Eh ayo-ayo cepetan sign out. Udah mau jam setengah 5 nih."
Gue dan yang lain : "Eh iya. ayo-ayo."

Langsung kami semua menghambur keluar. Dan secepat kilat menuju ke receptionis buat sign put SRS. Abis itu, kalo biasanya kita semua langsung menuju ke arah berlawanan, ada yang ke halte bis a, halte bis b, halte bis c, ke mrt station, kali ini kami semua berbondong-bondong menuju ke satu tujuan. Satu tujuan yang telah kami nanti-nanti sejak kemarin.

Ke STARBUCKS.

STARBUCKS Raffles City tepatnya.

*Kenapa ke starbucks? Ada Apa dengan Starbucks?*

Karna starbucks memeberikan minuman GRATIS pada jam 5 sampe jam 7 sore, khusus buat hari ini. Pemberian minuman gratis atas dasar si Starbucks mau beramal. Jadi jumlah pendapatan yang terjual pada jam itu akan disumbangin ke Salvation Army. Dan ga cuma di Raffles City aja, tapi di semua starbucks di daratan Singapore.

Yang di gratisin semua minuman dengan ukuran tall. Tapi tetep aja cihuy abis. 5 Dollar gitu. Amat sangat berarti bagi student-student seperti kami ini. Makin cinta deh sama Starbucks.

Pas nyampe depan starbucks, udah banyak yang mau ngantri. Tapi belom ada sama skali yang ngantri di tempat queue nya. Jadilah gue dan temen-temen gue yang berjumlah sekitar 10an orang menunggu di tempat yang paling deket sama antrian.

Beberapa menit kemudian, seorang mbak-mbak starbucks menyamperin kita yang nunggu dengan dengan becanda yang super duper ributnya udah mirip ama pasar impres di jakarta.

mbak-mbak : "are u guys here for queuing or not?"
gue dan teman" : "Yes."
Mbak- mbak : "Just queue right there." (sambil nunjuk ke tempat antri)

Dan jadilah kami di barisan yang bisa dibilang paling depan. Cuma ada 3 orang laen di depan kita. Sedangkan yang tadi dateng duluan daripada kita malah jadi dibelakang kita.. Maap ya kalian jadi harus ngantri di belakang kami.

Dan ditanyainlah satu per satu kita mau pesen apa pas dan dicatet di selembar kertas kecil gitu. Tuh kertas nantinya bakal dikasih ke kasir dan dituker dengan minuman kita. kertanya si biasa aja. Post it berwarna biru.

Selain minuman yang kita pesen, di tuh kertas juga dicatet nama kita. Dan si mbak-mbak itu menuliskan nama gue LISA. LISA. AArrhhhh... mengapa gue harus CADEL. sedangkan nama gue mengandung huruf R?

Yah, tapi bodo amat ama siapa nama gue yang di tulis di situ. Yang penting minum gratis.

Pas abis dapet minumannya, kita semua langsung kumpul di luar dan melanjutkan ke rencana selanjutnya untuk ke STARBUCKS Suntec. Dasar manusia ga mau rugi semua....

Di jalan, kita-kita udah memikirkan nama baru. Ada yang namanya mau berubah jadi Paijo, Tukinem, sampe David dan Victoria. Bego abis dah. Abis itu kita juga menyusun strategy untuk jangan pernah berdiri menghadap kamera dari pihak starbucks yang selalu jeprat-jepret selama ngantri. Ga lucu banget terkenal karna kerakusan dan ga mau rugi ama gratisan starbucks.

Sampe di Suntec, ternyata antrian ga sepanjang yang di Raffles. Cihuy ahoyyy... Pas baru masuk pintu masuknya Suntec, eh ada pameran XBOX 360. Jadilah kami, yang mayoritas terdiri kaum-kaum adam penggila game berhenti dan maen game gratis di stand XBOX itu. Yang cewek-cewek, termasuk gue, malah pada sibuk ngerayu si badut buat bikinin balon-balon dengan bentuk-bentuk yang lucu-lucu. Dan berfoto-foto ria dengan si balon-balon bentuk aneh tapi lucu dengan 1001 gaya andalan.

Abis itu gue juga nyobain game maen bas di Xbox itu. Sempet maen lagu nya AFI (A Fire Inside, jangan berpikir salah satu rality show pencari bintang itu) yang Miss Murder sama lagunya Race Againts yang Prayer of The Refugee. asyik juga. Udah berasa bisa maen bass gitu. Berhubung impian tak tercapai sejak dulu.

Dan setelah semuanya itu, kami semua lupa akan Starbucks.

Cepet senengnya emang...

2 comments:

eRLia said...

yang gratis itu ukuran 'tall' tauuuuuuu...hihihihi

gandhi said...

Toh kadang kekurangan kita malah menjadi sebuah keunikan buat kita loh... pernah lihat kan presenter Tv yg latah... karena latah itu makanya dia dijadiin presenter karena menarik. Tinggal bagaimana kita mengemas kekurangan kita menjadi sesuatu yg indah.

saLam kenal ya Risa

nb: untung bisa nyebut L kalo gak jadi gini nih "saRam kenaR ya Risa"