Thursday, October 11, 2007

Cetting tradisional

Risa: "Ke... bosen nih."
Ike : "Iya bener. gue juga."
Risa: "Jadi enaknya ngapain ya?"
Ike : "Gimana kalo kita cetting aja pake kertas?"
*sreeekkkkk.... (suara kertas di robek)*



Beginilah jadinya...

*Klik di gambarnya kalo mo liat versi gedenya*




*Ga penting abis kan omongannya*

Sejak itu, kerjaan gue ama ike selain belajar di kelas *behhhh...* ya cetting-cettingan kayak begitu. Kaga sadar gitu kalo kita udah kelas 3 SMA dan udah mau ujian. Nyempet-nyempetin aja tuh yang namanya cetting, biar kata lagi ada soal bejibun yang harus dikerjain. *hufff... jangan ditiru.*

Dari hari ke hari, cetingan kita terus berkembang lhooo. *Berkembang apaannya?* berkembang cara nulisnya. *Terus isinya?* Tetep lah ga penting dan ga jelas maksudnya ato mungkin lebih tepatnya disebut GJ. Dari yang rapi ala naskah drama, sampe brantakan acak kadul kaga jelas bentuk dan asal usulnya kayak begini...

*klik gambar kalo mo liat yang gedenya*





*Bingung gimana cara bacanya? kalo iya, berarti kita sama.*
*dodol ah...*


Sejak kita lulus dan kuliah di tempat yang beda *di negara yang berbeda juga lebih tepatnya* udah ga ada lagi tuh yang namanya cetting tradisional kayak gitu. Sampe tadi pagi...

Tadi pagi gue lagi kelas SRS *jangan tanya kepanjangannya karna gue juga ga tau apaan* ato kata laennya, kelas belajar sendiri, gue memanfaatkan fasilitas wireless internet gratis di kampus gue buat Online *ga sesuai banget sama apa yang harusnya dilakuin.* dan ternyata, si Ike ini lagi online juga. Dan mulailah kita ber-msn-an ria.

Perubahan lagi. Dari chatting secara tradisional, dan sekarang kita manfaatin teknologi yang ada. Cuma ada satu hal yang ga berubah, omongan kita yang tetep aja ga penting aka GJ abis.

Huahhh... gue bener-bener ngerasa beruntung banget idup di jaman dengan teknologi kayak gini, jaman dengan teknologi yang super mantaps, yang ngebuat gue jadi kayak duduk di kursi di meja yang udah kita gabungin (berhubung meja di SMA gue tuh sendiri-sendiri) dan cetting lagi like what we used to do. Makasih banget ya teknologi...


*Nb. mohon maaf jika ada nama-nama yang tersebut di dalam cetingan. Semuanya hanyalah becandaan belaka.*

3 comments:

smilinggirl9115 said...

huahahaha ijaaaaaaaaaah ternyata qta lebih dodol dari apa yang selama ini gw sadari...dong2...y mpun tapi emang tanpa teknologi ga bisa qta masih sering2 cetting... hehe tapi qta boleh bangga juga lah level cetting kita naik, dari tradisional jadi modern..ahahaha.. ^^ selalu kangen saat itu....

Risa said...

iya... kangen banget ke sama saat2 itu.

fikrianggara said...

ada yang aneh!!

di awal ada cerita bahwa kertasnya di robek. kok di gambar ga ada bekas robekan? apa gw berhalusinasi??

sebuah komentar ga jelas dari saya.